:::::: Welcome :: Selamat Datang :: Sugeng Rawuh :: いらっしゃい :::::::
WELCOME TO CHEZ-SPACE.BLOGSPOT.COM | SELAMAT DATANG | JANGAN LUPA FOLLOW YAH | DITUNGGU KOMENTARNYA | THANK YOU
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Thursday, August 2, 2012

Wawali Solo Geram, Gapura Makutha Tak Kunjung Selesai

 

Wakil Walikota Solo, FX Hadi Rudyatmo, menyatakan alasan PT Rizki Adi Perkasa (RAP) selaku investor pembangunan Gapura Makutha mengada-ada terkait kembali molornya proses pengerjaan gapura. Rudy mengungkapkan jika ada kemauan, kontraktor diyakini bisa menyelesaikan sesuai tenggat waktu yang diberikan.

Sebelumnya, investor menyatakan proses pembangunan tidak sesuai tenggat lantaran pengerjaan sempat terhenti sementara saat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) datang ke Solo guna menghadiri peringatan hari lahir (Harlah) GP Ansor beberapa waktu lalu. “Itu kan pekerjaan besi, kalau ada kemauan pasti bisa selesai.Alasannya mengada-ada, itu bukan force majeur. Seharusnya investor bisa menyikapi kondisi tersebut,” tukasnya, Kamis (2/8/2012).

Rudy menjelaskan berhentinya proses pembangunan sementara lantaran SBY ke Solo bisa diatasi dengan berbagai alternatif. Dicontohkannya, investor bisa mengganti proses pengerjaan gapura saat hari libur dengan menambah jumlah pegawai. “Misalnya, kalau libur selama dua hari, kan proses pengerjaan bisa dikebut dengan menambah jumlah pegawai,” ungkapnya.

Rudy menegaskan PT RAP bakal dikenai sanksi penalti hingga sanksi pemutusan kontrak lantaran tidak bisa memenuhi kesepakatan. Hal ini lantaran proses pembangunan Gapura Makhuta molor untuk kali ketiga. Diterangkannya, sesuai dengan perjanjian akhir proses pengerjaan Gapura Makutha, tidak ada kesepakatan terkait pemberian kompensasi jika proses pengerjaan molor pemanggilan kontraktor pun menurut Rudy tidak perlu dilakukan lantaran pasal-pasal yang ada di dalam kesepakatan sudah jelas.

“Perpanjangannya sudah sampai tiga kali, kalau sekarang tidak bisa menyelesaikan ya putus kerjasama. Proyek diambil alih Pemkot atau investor lain. Mekanismenya seperti apa ya nanti dibahas lagi,” tegasnya. Rudy menambahkan pihaknya juga tidak bisa memberikan denda lantaran proyek pembangunan molor. “Kalau denda tidak bisa karena mereka investasi,” jelasnya.


Sumber: solopos.com
Share artikel ini:

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Pembaca yang baik akan meninggalkan komentar dengan nama, bukan hanya "Anonim". Terima Kasih."